Menghantar “Keranda Malam”

tsmem223

13 Jumadil Awal, saat surya bergeser ke arah barat sekitar pukul 1 siang, wanita yang sejak beberapa  hari lalu terbaring sakit itu tiba-tiba terbangun dari tidurnya. Ia terlihat benar-benar pulih. Dengan sigap dan gesit ia melakukan semua pekerjaan rumah yang terbengkalai, menyapu, lalu memasak dan memandingan kedua putranya yang masih kecil.

Betapa berbunga hati suaminya tatakala memasuki rumah yang telah tertata rapi dan menemukan istrinya sedang sibuk bermain dengan kedua putranya.

“Istriku, kau terlihat sehat dan bugar hari ini”

Sejenak ia terdiam lalu berbisisk, “sebenarnya, aku masih sakit. Namun aku mesti melakukan tugasku yang terakhir di rumah ini karena aku tahu sebentar lagi aku akan meninggalkanmu dan kedua calon yatim ini.”

“Bagaimana kau tahu?” tanya suaminya heran.

“Suamiku, ayahku menghampiriku dalam tidurku. Setelah mendengar tragedi yang kualami, beliau membisiku, “putriku, malam ini kau akan bersamaku.”

Mendengar itu, ia tertunduk dan membiarkan butir-butir hangat bergulir membasahi cambangnya.

“Duduklah di sampingku,” pinta istrinya.

Mereka berdua pun duduk berdampingan sementara kedua putranya asyik bermain di permadani kumal di samping.

Desir angin menyelinap melalui kisi jendela nan reot gubuk beralas pelepah korma memetik sitar-sitar kepiluan.

“Pangeranku, sungguh kau tahu, aku tidak pernah berbohong padamu selama hidupku, tak pernah mengkhianati, dan melanggar perintahmu.”

Lelaki yang gagah itu mengelus kepala istrinya searaya menganggukkan kepala. Dengan sesunggukan, ia berkata, “Permaisuriku, dusta dan khianat adalah pantanganmu. Kau adalah wanita yang yang paling takut dan bertaqwa kepada Allah.”

“Karena ini adalah kebersamaan terakhir kita, istrimu ingin mewasiatkan beberapa hal. Sudikah kau melaksanakannya?

“Sampaikanlah. Aku siap untuk melaksanakannya,” sahutnya menahan ledakan parasaan.

“Pertama, aku wafat dalam usia muda dan kau adalah duda dengan dua putra yang masih kecil. Aku menyadari lelaki ksatria dan bugar seperti kau tidak mungkin hidup tanpa wanita yang melayani dan merawat anak-anak kita. Jangan merasa bersalah atau takut kehilangan cintaku bila kau mencari penggantiku. Aku sarankan kau menjadikan Ummamah sebagai istri karena dia akan menyanyangi kedua putra kita. Bagilah perhatianmu antara istri dan kedua putra kita.”

Sungguh bergetar dinding sanubari lelaki itu mendengar uraian cinta tak berhingga  dewinya.

“Kedua, uruslah semua masalah jenazahku pada malam hari. Lakukanlah semuanya dengan rahasia agar tak menjadi upacara umum.”

Detik-detik perpisahan kian bergerak. Keduanya berpelukan erat dan lama seakan berusaha menyimpan kehangatan gelora sebesar mungkin.

Ia meminta kepada pembantunya, Asma’ binti Umais dan Fidhah, memindahkan ranjang ke ruangan tengah.

Tak lama kemudian, sambil tertatih ia menuju kamar mandi. Tawaran bantuan dari kedua wanita pembantu untuk memandunya ditolaknya dengan isyarat tangan.

Ia ingin membersihkan bercak-bercak darah dan menyembunyikan luka memar di tubuhnya dari suaminya yang akan memadikannya nanti.

Beberapa menit kemudian ia keluar dari kamar mandi. Cahaya memancar dari balik busana putih yang baru dikenakannya menuju ruang tengah. Ia berbaring disana.

Parasnya menengadah menatap lelangit rumah dan matanya yang sembab menembus angkasa seraya berucap:

“Salam atasmu, wahai Jibrail. Salam atasmu, wahai Rasullalah. Ya Allah bersama RasulMu, di dalam kerelaan dan surga yang penuh dengan kedamaian”

Sesaat kemudian ia penjamkan kedua matanya serta menjulurkan tubuhnya kedua kaki dan tangannya… dan ruh harum malakuti itu pun terbang dikawal pawai jejiwa suci menembus atmosfir, beriring himne para malakikat Innaa lillaaaaaaaaaaaaah wa inna ilaihi raji’un.

Dalam hantaram suami yang kehilangan, putra-putri yang yatim,

Keranda malam” bergerak membedah kabut malam menyusuri bukit-bukti pasir Madinah hingga suatu tempat tak bernama.

“Keranda malam” meninggalkan hiruk pikuk pesta “dagang sapi” di Pendawa Saqifah

“Keranda malam” membawa prasasti abadi “Sang Demonstran”

bagai merpati

ia menari

melayang-layang

melukis angkasanya


bagai merpati

ia tersentak

dihadang kawanan gagak

merekahlah lukanya


bagai merpati

ia terhuyung

menukik jatuh

mengalirlah darahnya


bagai merpati

ia menengadah

tertunduk lesu

mengucurlah derainya


bagai merpati

terseok-seok

berusaha bangkit

menguaplah asanya


bagai merpati

ia memekik parau

bertanya-tanya

itukah rekan induknya


bagai merpati

ia sekarat

menggelepar-gelepar

mereganglah nyawanya

Advertisements

24 Responses to “Menghantar “Keranda Malam””

  1. Khidhr Shahin Says:

    Salawat dan salam untukmu, wahai putri Rasulullah……..

  2. peace be upon Thee, O Great Mother of holy men and all believers..
    on this day and on all times,

  3. INNA LILLAHI WA INNA ILAIHI RAJI’UN…
    Salawat dan Salam atas-mu ya Zahra…

  4. Quito Riantori Says:

    merinding…semoga hamba yang hina ini diperkenankan menjadi ‘abd bagi putri Rasul dan para Imam yg suci as…

  5. duh sayyidah fathimah sa, mungkinkah penghulu para wanita semesta akan melihat seorang hamba hina dengan butiran air mata tak ikhlas ini.
    alangkah indahnya cinta dalam bayangan hamba. mungkinkah hamba dapat merasakannya. isyfaii lana ‘indellah!?

  6. salawat dan salam atas mu, duhai bunda para aulia…

  7. ALI ALAYDRUS Says:

    ISYFA’LANA YA ZAHRA….

  8. Dindin Says:

    Assalaamu’alayki yaa Mumtahanah ! Gabungkan kami bersamamu, bersama ayah, suami, dan putra-putrimu yang disucikan-Nya.

  9. GANDUNG Says:

    BETAPA BERAT DERITAMU BUNDA,
    SESUNGUHNYA KERELAANMU ADALAH KERELAAN ALLAH, MURKAMU ADALAH MURKA ALLAH.
    YA WAJIHAN INDALLAH, …
    ISYFA’LANA INDALLAH……

  10. selamat jalan wahai WANITA PENGHULU SORGA, hamba bersaksi anda telah tunaikan tugas dengan sempurna, betapa berat cobaan menimpa MU, betapa tak terbendung air mata menyertai perjalanan hidupMU, denganMU ALLAH swt jadikan pembeda haq dan batil, abu guhafah tau kemana sekarang dia berada.

  11. salam atasmu wahai BUNDA ZAHRA
    semoga hamba yg hina ini dapat belajar meneladani MU
    semoga hamba dpt selalu berada di “bahtera MU”
    YA WAJIHATAN INDALLAAH
    ISYFAILANAA INDALLAAH

  12. ………… . ………. . ……… . …….. . ….. . … . . . . . .

  13. Ya Allah..
    Mengapa..?
    Mengapa..?
    Mengapa..?
    Terlalu banyak “mengapa” yang mengiringi kepergian Sayyidat an-Nisa’i al-‘alamiin.

    Ya Zahra, Ya Zahra, Ya Zahra..Ya Qurrata ‘aini rasul..Isyfa’i lana ‘indallah.

  14. Salam atas zahra, salam atas suami zahra.
    Saya tak sanggup membayangkan beban dan derita dari seorang suami yang ditinggalkan oleh belahan hatinya, sang penghulu wanita di semesta alam. Yang paling lembut tutur katanya, paling halus budi pekertinya, paling menyayangi sesama dan keluarga serta suaminya. Yang paling membantu perjuangan suaminya, paling mengerti keadaan dan kebutuhan suaminya, yang paling membantu dalam merebut hak suaminya. Paling setia di medan perang, paling siap mengatur rumah tangga, paling mampu mendidik anak, dst.
    Bagaimana besar kesedihan seseorang yang ditinggal separuh jiwanya, yang penduduk langit turut merayakan pernikahannya. Yang paling sabar ditengah derita dunia.
    Betapa besar derita abal hasan, yang selalu teringat sang zahra ketika melihat kedua penghulu surga dan keceriaan sang zainab. Dia harus ditinggalkan belahan hati, dan pendukung jiwa ditengah penentangan ummat kakeknya, di tengah pembodohan atas ummat kakeknya, penghianatan atas janji mereka.
    Sungguh besar derita seorang pencinta yang ditinggal kekasihnya sekian lama, andai tidak ada taklif, andai kematian tidak ditentukan. Tentu sang kekasih lebih memilih di dekat kekasihnya.
    Salam atas mu wahai abal hasan di hari engkau kehilangan penghulu wanita seluruh alam semesta.

  15. salam atas mu ya binta rosulillah, salam atasmu penghulu para wanita
    semoga kami semua mendapatkan syafaat mu yaa ummah zahra.ameen

  16. kami berduka atas dukamu wahai BUnda…
    kami bersedih atas kesedihanmu.. bunda
    salam atasmu… ayahmu yang mulia….
    duhai kekasihku….. pandanglah kami dan jangan kau campakan kami…
    kami mencintaimu……
    salam atas putramu………

  17. Salam atasmu Ya Sayidatin Nisa al ‘Alamin. Bait bicaramu…’Musibah yang menimpaku sedemikian berat, hingga jika ditumpahkan pada siang niscaya berubah ia menjadi malam’, benar2 menggugah jiwa. Terasa beratnya beban beliau as…wahai kecintaan Rasul saaw

  18. Mushadiq Ali Says:

    salam….
    salam….
    salam…, ‘alaiki…

  19. pengesacinta Says:

    kata tak mampu menampung deritamu,air mata kehilangan beningnya melihat tangismu,sluruh kitab suci langit kosong kehilangan aksara,hanya putih mengiring pedih sedihmu.bila saja sluruh wanita mau berkiblat pdmu niscaya bumi akan menjadi surgawi.bagaimana tidak sayyidul wujud sendiri bila merindukan surga akan menciummu.kini cahaya mata begawan cinta tlah khusuk bercinta dg cintaEsa bersama perginya keranda malam…innalillah wa inna ilaihi rojiun.salamualaki ya mumtahanah..ya wajihatan indallah isyfailana indallah.

  20. salam sejahtera wahai bunda Zahra dan sekeluarga…
    dari kami sekeluarga para pencintamu yang mengharapkan cintamu…
    Ya wajihatan indallaah…
    Isyfailanaa indallaah…

  21. abadalaabidiin Says:

    semoga nanti kita dapat bergelantungan di ujung jubah2 nan suci mengharap syafaat….

  22. hamba Alloh Says:

    wahai umat Muhammad saw. bersatulah dalam naungan Islam kita semua bersoudara.. ..tidak ada sunni,syiah dan gol lain lainnya. jangan tertipu..sama pecah belah..dimata Alloh SWT. hanya orang yang beriman dan beramal soleh yang akan diterima di sisi Alloh…bukan gol..sunni,syiah, atau golongan panatik lainnya….semua masuk neraka mau…

    ” MARI BERSATU UMAT ISLAM UNTUK BERLOMBA-LOMBA DALAM KEBAIKAN”.
    LA..ILLAHA ILALLOH..MUHAMMAD ROSULULLOH

  23. Salam atasmu ya Zahra…..

  24. salam atasmu duhai bundah zahra….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: